MENU Sabtu, 25 Mei 2024

Kenang Valentino Rossi, Jorge Lorenzo Tegaskan Penggemar Ingin Lihat Perseteruan pada MotoGP

waktu baca 3 menit
Rabu, 3 Apr 2024 00:59 0 21 slainanatsyasiregar


lintasindonesai.co.id – Mantan pembalap MotoGP, Jorge Lorenzo membandingkan generasinya dengan generasi saat ini dalam hal bakat dan kepribadian.

Lorenzo yakin para penggemar MotoGP masih ingin melihat persaingan antar pembalap, tetapi hanya jika itu terjadi secara alami.

MotoGP hari ini mungkin menampilkan balapan yang intens, tetapi tidak memiliki hubungan yang berapi-api antara pembalap seperti yang dialami Lorenzo dengan Valentino Rossi dan kawan-kawan.

“Saya pembela yang hebat terhadap persaingan ini,” kata Lorenzo kepada Mundo Deportivo dilansir dari Crash.

“Duel-duel ini membuat penonton menginginkan lebih dan ingin melihat balapan  sepanjang akhir pekan.”

“Itu terjadi pada Alain Prost dan Ayrton Senna pada Formula 1, terjadi pada Alex Criville dan Mick Doohan pada kejuaraan ini, dan dialami oleh Barcelona dan Real Madrid di sepak bola,” tutur pemegang dua gelar juara dunia MotoGP itu.

“Itu terjadi kepada saya dengan Valentino Rossi dengan Marc Marquez, dengan Dani Pedrosa.”

“Orang-orang tidak ingin melihat para pembalap saling membenci, tetapi mereka ingin melihat persaingan yang sangat kuat.”

“Namun, hal itu harus muncul secara alami. Para pembalap harus mengikuti kepribadian dan cara hidup mereka,” ujar Lorenzo.

Baca Juga: Marc Marquez Bandingkan Dirinya dengan Pedro Acosta Saat Jadi Pembalap Rookie

“Jadi, jika hal ini tidak berhasil bagi para pebalap saat ini, hal itu juga tidak akan berhasil bagi mereka.”

Perseteruan Lorenzo dengan Rossi pun diwarnai dengan hadirnya tembok pembatas garasi Yamaha yang mereka tinggali bersama.

Namun, generasi mereka telah digantikan dan CEO Dorna, Carmelo Ezpeleta yakin hasil panen saat ini adalah yang terbaik.

“Olahraga ini berkembang dan terdapat lebih banyak teknologi sehingga pembalap semakin siap secara fisik. Itu benar,” ucap pria 36 tahun itu.

“Dalam hal bakat, ambisi, atau keinginan untuk menjadi ‘pembunuh’ yang kami miliki, kecuali Marc Marquez atau Pedro Acosta, yang memang memiliki naluri untuk selalu ingin menang, pembalap saat ini mungkin tidak memilikinya.”

“Pada level yang sama, ini adalah grid dengan motor terbaik dan paling banyak menang dalam sejarah,” ujar Lorenzo.

“Dari segi bakat, kepribadian, dan ambisi, menurut saya tidak. Kami adalah generasi yang sangat, sangat kuat.”

Rookie Pedro Acosta telah memberikan pengaruh di MotoGP, menegaskan “Saya di sini bukan untuk mencari teman”

Lorenzo mengatakan tentang remaja tersebut. “Dia adalah pembalap muda, berbakat dan ambisius; seorang ‘pembunuh’.

Baca Juga: 

“Dia lapar. Ia sendiri percaya bahwa dirinya pantas menang dan ingin menjadi yang terbaik. Inilah perbedaan antara juara dan pembalap hebat,” tutur Lorenzo.

Lorenzo menilai bagaimana pertarungan kejuaraan musim ini akan berlangsung.

“Saya mengharapkan Ducati yang sangat kuat dengan ‘empat fantastis’: Pecco Bagnaia, Jorge Martin, Marc Marquez dan Enea Bastianini.”

“KTM-nya sangat bagus. Ini adalah sepeda motor yang sangat gugup, tetapi sangat lincah. Brad Binder akan berada di sana.”

“Tentu saja, kita akan lihat apakah dia mengendalikan sarafnya dan tidak membuat kesalahan yang membuatnya kehilangan poin.”

“Pedro Acosta, cepat atau lambat, akan tiba. Juga Aleix Espargaro bersama Aprilia.”

“Saya melihatnya sangat solid dan, seperti yang dia katakan, motornya bekerja dengan sangat baik,” ucap Lorenzo.

“Mari kita lihat apakah Aleix baik-baik saja sepanjang kejuaraan tanpa melakukan kesalahan yang pasti membuatnya kehilangan gelar pada 2022.”

Sumber :

https://virilitypure.org/
https://hiberlincenter.com/
https://andersonshon.com/
https://aytomontejicar.com/
https://duvetdays.org/

slainanatsyasiregar

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA