MENU Sabtu, 25 Mei 2024

Marc Marquez Bandingkan Dirinya dengan Pedro Acosta Saat Jadi Pembalap Rookie: Saya Bertarung dengan Valentino Rossi

waktu baca 4 menit
Selasa, 2 Apr 2024 20:37 0 11 slainanatsyasiregar

lintasindonesai.co.id – Pembalap Gresini, Marc Marquez, berada di urutan keenam klasemen sementara MotoGP 2024 setelah menjalani dua balapan pada awal musim ini dengan torehan 27 poin.

Pada balapan MotoGP Portugal 2024, di Sirkuit Algarve, Portimao, sensasi Marquez terasa suram meski finis kedua pada sprint race.

Namun, dia gagal mendapat tambahan poin pada balapan utama MotoGP Portugal 2024 setelah terlibat tabrakan dengan Francesco Bagnaia (Ducati).

Pembalap asal Cervera, Spanyol itu menjalani musim pertamanya di Ducati dengan tekanan yang sama seperti yang dia rasakan di tim pabrikan Honda.

Setelah 11 tahun mengendarai motor Honda, pembalap Cervera itu berganti warna dan bergabung dengan Gresini.

Namun meski tergabung dalam tim satelit, ia mengaku tanggung jawab sebagai pembalap tetap sama.

“Tekanan yang ada di Gresini sekarang sama seperti ketika saya masih berada di tim resmi pabrikan Honda,” kata Marquez dilansir dari MotoSan.

“Alasannya sederhana saja karena hasil yang diharapkan oleh tim, apapun tim tersebut. Sama halnya karena para pembalap senang jika mereka naik podium, tim-tim senang jika mereka naik podium, dan itu adalah tujuan dari tim ini, untuk bisa naik podium.”

“Ambisi yang sama, dengan suasana yang baik di dalam tim.”

Pemegang enam gelar juara dunia MotoGP itu terus melanjutkan ambisinya yang sama meskipun menjadi bagian dari tim satelit dan lebih kecil.

“Ambisinya sama dengan tim pabrikan, karena kami di sini berjuang untuk hasil terbaik. Tetapi, memang benar bahwa jumlah orang di tim lebih sedikit dan ini lebih familiar,” aku Marquez.

Baca Juga: Shin Tae-yong: Pemain Naturalisasi Bikin Timnas Semakin Kuat

Selain itu, pembalap 31 tahun tersebut menyoroti pentingnya lingkungan dalam sebuah tim dan bagaimana lingkungan hidup di Gresini.

“Saya selalu mengatakan bahwa suasana yang baik dalam tim sangat membantu. Tetapi, di tim Repsol Honda suasananya pas,” ujar Marquez.

“Ditambah lagi perbedaan utama dalam budaya antara timnya saat ini dan tim di Honda. Tentu saja budayanya berbeda antara orang Jepang dan Italia, atau Spanyol dan Amerika. Namun, lingkungan selalu lebih baik jika hasilnya bagus.”

Marquez bukan satu-satunya yang fokus pada musim ini. Pedro Acosta menjadi sorotan, menunjukkan bakatnya dengan KTM di usianya yang 19 tahun.

Marquez mengungkapkan bagaimana perasaannya tentang hal itu.

“Dua hari yang lalu saya adalah orang berusia 20 tahun yang datang dan bertarung dengan legenda seperti Valentino Rossi, Jorge Lorenzo atau Dani Pedrosa, dan sekarang justru sebaliknya,” ujar Marquez.

Apalagi, karier pembalap Gresini itu tercermin dalam karier Acosta dalam debutnya pada MotoGP Qatar 2024 dibandingkan dengan yang ia jalani pada 2013 bersama Valentino Rossi.

“Balapan yang dilakukan Acosta di Qatar sangat spektakuler, mengingatkan saya pada balapan 2013 ketika saya bertarung dengan Valentino (Rossi) dan perbandingan yang sama dibuat. Begitu juga dengan Jorge (Lorenzo), dengan Dani (Pedrosa),” tutur Marquez.

Sederhananya, Semut Cervera berbicara tentang kelegaan yang dijalani pada MotoGP sebagai proses alami.

Baca Juga: Kesedihan Pemain Vietnam Usai Keok dari Timnas Indonesia di Piala Asia

“Itu adalah proses alami. Setiap orang memiliki periode ketika mereka berada di puncak, dan kemudian selangkah demi selangkah muncul orang-orang baru, pembalap muda, talenta muda, yang membawa Anda pergi untuk mengubahnya menjadi waktu mereka,” kata Marquez.

Dengan pengalamannya selama beberapa musim, dia berbicara tentang salah satu faktor paling positif dari menjadi pemula.

“Salah satu hal ketika Anda masih muda adalah Anda tidak menyadari apa yang Anda lakukan dan terkadang semuanya berjalan baik,” ujar Marquez.

“Namun, selama bertahun-tahun dia telah mengalami perubahan, dan menyadari bahwa sebagai seorang pemuda Anda memiliki kelebihan.”

“Anda sedikit lebih konservatif dalam beberapa hal, tetapi Anda lebih banyak menggunakan pengalaman Anda. Ada orang yang berkata: setelah cedera, ia akan menjadi lebih kuat, seiring berjalannya waktu ia akan menjadi lebih kuat.”

“Saya tidak akan lebih cepat dari sebelumnya karena ketika Anda masih muda, Anda memiliki hal yang sangat gila,” ucap Marquez.

“Namun, ini menyoroti kunci dari pengalaman tersebut dan bagaimana hal ini dapat membantu Anda.”

“Tentu saja, Anda dapat menggunakan pengalaman itu lebih banyak dan Anda harus menggunakan pengalaman itu.”

“Misalnya, di Qatar saya tenang, di pramusim saya tetap tenang, dan tidak menonjolkan diri. Namun, hal itu tidak menghentikannya untuk melakukan kesalahan, karena kita adalah manusia dan hanya kita yang tersandung dua kali pada batu yang sama,” kata Marquez.

slainanatsyasiregar

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA