MENU Sabtu, 25 Mei 2024

Sempat Ingin Hengkang, Fabio Quartararo Merasa Pindahnya Marc Marquez dari Honda Bangunkan Banyak Orang di Yamaha

waktu baca 3 menit
Jumat, 19 Apr 2024 04:36 0 15 slainanatsyasiregar

Pembalap MotoGP Prancis, Fabio Quartararo, menandatangani kontrak multi-tahun baru dengan Yamaha pada awal bulan ini.

Kontrak ini membuat Quartararo tetap bertahan di pabrikan yang berbasis di Iwata tersebut hingga setidaknya akhir musim 2026.

Kontrak baru ini disetujui meskipun awal musim baru Yamaha kurang memuaskan sehingga membuat pembalap berusia 24 tahun itu berjuang untuk mendapatkan poin yang lebih rendah pada tiga balapan pembuka musim ini.

Hal ini juga menyusul dari keputusan Marc Marquez meninggalkan Honda dengan sisa kontrak satu tahun dan bergabung dengan tim independen Gresini Ducati pada 2024.

Ini menjadi sebuah keputusan yang telah memungkinkan Quartararo untuk memperjuangkan podium dan kemenangan balapan.

Meski Quartararo tidak mengikuti jejak Marquez dan memilih untuk tetap percaya pada Yamaha, dia yakin keputusan pembalap Spanyol itu untuk berpisah dengan Honda benar-benar menguntungkannya.

Dia merasa kepindahan Marquez ke Gresini membuat Yamaha menjadi nyata.

Hal itu menunjukkan bahwa para pembalap papan atas padaMotoGP bersedia menukar loyalitas mereka dengan mesin yang lebih kompetitif.

“Ini adalah momen yang ditunggu-tunggu banyak orang,” kata Juara Dunia MotoGP 2021 itu kepada saluran televisi Prancis Canal+ dilansir dari Motosport.

Baca Juga: MotoGP Americas 2024 – Cerita Pedro Acosta yang Makin Meresahkan, Nikmati Berduel dengan Marc Marquez dan Finis Ke-2

“Pilihan saya adalah tetap bersama Yamaha, bukan karena kegagalan, tetapi karena proyek.”

“Saya pikir kepergian Marquez dari Honda ke Ducati menyadarkan banyak orang di Yamaha.”

“Mereka telah merekrut banyak insinyur baru dan an banyak hal terjadi di Italia dibandingkan di Jepang.”

“Kecepatan penggantian suku cadang telah berubah total. Saya pikir sangat menarik bagi saya untuk terus bersama Yamaha.”

Beberapa pihak mempertanyakan pilihan Quartararo untuk bertahan di Yamaha pada musim 2025-2026, di tengah perjuangan mereka yang terus berlanjut pada MotoGP selama beberapa musim terakhir.

Sementara itu, pabrikan Jepang tersebut telah merombak program MotoGP mereka dengan mendatangkan orang-orang baru dan mengubah filosofinya.

Yamaha juga memanfaatkan sistem konsesi baru meski masih belum ada kepastian apakah upaya yang dilakukan akan memberikan hasil seusai keinginan di trek.

Quartararo mengakui bahwa dia memang mempertimbangkan untuk pindah ke tim lain pada awal tahun.

Namun, keputusannya dipengaruhi oleh besarnya sumber daya yang dikerahkan Yamaha untuk kembali ke performa terbaiknya.

“Tentu saja, saya sangat memahami (bahwa orang-orang meragukan pilihannya) karena bahkan saya, beberapa bulan lalu, sudah sangat siap untuk hengkang ke tim lain,” aku Quartararo.

“Saya tidak akan mengatakan yang mana, tetapi tentu saja Yamaha menginvestasikan sejumlah besar uang untuk mendapat motor yang lebih baik.”

“Saya pikir ini adalah satu-satunya merek yang berinvestasi begitu banyak dalam proyek ini.”

“Kami sudah akan melihat beberapa perbaikan tahun ini. Saya pikir tahun ini akan sangat sulit, sudah berjuang untuk beberapa podium, tetapi saya pikir tahun ini akan sangat penting untuk dua tahun ke depan.”

slainanatsyasiregar

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA